Teori Atom John Dalton

Teori Atom John Dalton. John Dalton, bapak teori atom modern, mengembangkan teori atom pada awal abad kesembilan belas. Menurut dia, semua unsur terbuat dari atom dan kemurnian dari sebuah unsur dikaitkan dengan kehadiran atom serupa.

Meskipun teori-teori awal tentang atom yang diusulkan oleh Democritus dan Aristoteles, teori pertama diterima diusulkan oleh John Dalton. John Dalton (1766 – 1844), seorang ahli kimia Inggris, fisikawan, dan meteorologi, dihormati terutama karena kontribusinya untuk teori atom modern dan buta warna. Itu adalah studi penelitian tentang sifat atmosfer dan gas pada tahun 1803, yang membuatnya menyadari tentang partikel (kemudian disebut atom) dan beratnya.

Teori Atom John Dalton

Pekerjaan awal John Dalton

John Dalton memiliki minat yang kuat dalam meteorologi, dan melakukan studi ekstensif tentang sifat gas atmosfer. Dia menemukan pembentukan senyawa dengan menggabungkan oksigen dan karbon dioksida. Kemudian, John Dalton menerbitkan tabel pertama pada berat atom relatif yang mencakup enam unsur, yaitu, hidrogen, oksigen, karbon, nitrogen, fosfor, dan sulfur. Dia menyatakan berat atom hidrogen menjadi 1. Itu tidak dikonfirmasi tentang bagaimana bobot atom berasal .

Dalam buku catatan laboratorium Dalton (tanggal September 1803), ia menunjukkan bahwa bobot relatif dari unsur gas dapat diketahui dari studi senyawa lain, seperti air, karbon dioksida, dan amonia. Dalam buku catatannya, unsur diwakili oleh simbol. Dia adalah orang pertama yang mengusulkan gagasan untuk mengidentifikasi suatu elemen dengan simbolnya. Banyak kemudian, unsur mulai diwakili oleh singkatan mereka. Misalnya, ‘H’ adalah singkatan dari unsur hidrogen. Makalah penelitian yang sama diterbitkan pada tahun 1805.

Teori Atom oleh John Dalton

Keberadaan atom telah disebut oleh banyak perintis lainnya sebelum John Dalton sebenarnya mengemukakan teori atom. Namun, tidak ada penjelasan pada bagian berat atom. Sesuai dengan ceramah yang diberikan oleh John Dalton pada tahun 1803 di Royal Institution (London), atom salah satu unsur berbeda dari orang lain dengan unsur berat relatif mereka. Berikut ini adalah beberapa poin penting yang diusulkan oleh John Dalton dalam teori atom.
Semua unsur terbuat dari partikel-partikel kecil yang tak terpisahkan, yang dikenal sebagai atom.

Atom dari unsur yang sama adalah identik sehubungan dengan ukuran, berat, dan sifat.

Atom dari unsur yang berbeda satu sama lain dan dapat diidentifikasi dengan berat relatif mereka.

Atom tidak dapat dibagi menjadi partikel yang lebih kecil atau dihancurkan.

Reaksi kimia terjadi karena penataan ulang, kombinasi, atau pemisahan atom.

Atom bergabung dalam rasio bilangan bulat seperti 1:1, 1:2, 2:3, dll

Atom-atom dari dua atau lebih elemen yang berbeda bergabung bersama untuk membentuk senyawa kimia

Pada 1808, John Dalton menerbitkan daftar unsur bersama dengan berat atomnya dalam ‘New System of Chemical Philosophy’, di mana dia menerima Royal Medal pada tahun 1826. Ia menyebut massa unsur sebagai berat. Sejak itu, ahli kimia menggunakan baik ‘berat atom’ atau ‘massa atom’. Terlepas dari kenyataan bahwa ada beberapa kelemahan dalam pekerjaannya (misalnya, ia menetapkan berat atom oksigen sebagai 7), John Dalton adalah pelopor yang telah memberikan pandangan terobosan di untuk percobaan berikutnya.

Dalam rangka untuk menghormati karyanya, para ilmuwan disebut satu satuan massa atom sebagai ‘Dalton’ (disingkat Da) selama bertahun-tahun. Pada tahun 1886, Eugen Goldstein, seorang fisikawan Jerman, menemukan partikel bermuatan positif dalam atom. Kemudian, JJ Thomson, seorang fisikawan Inggris, menemukan elektron dengan menggunakan tabung sinar katoda pada tahun 1897. Dalam bertentangan dengan asumsi John Dalton bahwa atom tidak dapat dipisahkan, ia menyarankan bahwa atom terdiri dari partikel yang lebih kecil.

Pada tahun 1911, Rutherford, seorang mahasiswa Thomson, mengemukakan pandangan bahwa atom terdiri dari inti positif padat di pusat (inti), dikelilingi oleh elektron. Dia bernama partikel positif dalam inti sebagai proton, dan menyatakan bahwa proton yang lebih besar daripada elektron dan membawa muatan sama dan berlawanan dengan elektron. Pada tahun 1932, James Chadwick menemukan partikel netral dalam atom dan menamakannya sebagai neutron.

Dalam model atom John Dalton, konsep isotop dari suatu unsur tidak disebutkan. Mereka mewakili berbagai jenis atom suatu unsur, yang memiliki massa atom yang berbeda namun memiliki sifat yang mirip. Juga, bertentangan dengan apa yang telah dinyatakan sebelumnya Dalton, menghancurkan atom adalah mungkin dengan bantuan reaksi nuklir. Dengan cara ini, teori atom modern diuraikan dalam tahun kemudian.

Baca Juga Artikel Berikut:

Updated: April 13, 2014 — 13:48

Leave a Reply

Your email address will not be published.

SMA Kita © 2014